Skeleton Coffee - Drink At Your Own Risk

    It does not require many words to speak the truth.

Langkah Pertama

Thursday, January 24, 2008


" Setiap impian bermula dengan langkah pertama "

Ceria mentari pagi ini dapat aku rasakan ade kelainannya. Sinarnya yg cukup cerah itu menyinar ke segenap pixel kornea mataku yg sedang dlm perjalanan ke pejabat. Sang mentari pagi ini seolah2 dpt merasakan ade sesuatu yg menarik akan aku lakukan sebentar nnti. Dan ternyata ianya benar. Aku tidak pun memulakan tugasan pagi ini seperti biasa. Dlm fikiran ini aku rasakan ade suatu irama yg sgt indah utk aku luahkan. Lantaran itulah, aku membenarkan jari-jemariku ini, menari2 lembut di atas pentas keyboard dalam iramanya tersendiri. Namun, sering saja langkah tari jemari terkaku, dek ketandusan idea pereka rentaknya. (aku sendiri la)…

Tapi semua itu telah aku duga sebenarnya. Mungkin kerana ini adalah hasilku yg pertama, lenggok penari pastinya sumbang di sana sini, alunan muzik pastinya terabur dan bercelaru, dan jalan cerita pula adakala membosankan… Dlm diam, tatkala jari2 ini sibuk menari2, hati ini sering pula berbisik.." setiap impian bermula dengan langkah pertama..". Dgn itu, langkah tarian terus aku atur, pentas sudah mula aku hias, dan jln crte makin berlegar di kepala ini.. Namun, tarian jemariku ada kalanya terhenti kerana aku sendiri masih kabur dgn dunia pementasan blog yg sgt baru wat aku. Aku sedar, ternyata bukan mudah buat aku, yang begitu asing dlm pementasan "blog" ini utk meneruskan gerak langkah tarian ini. Malah utk melangkah ke pentas ini jua, aku sering kali tersadung, tersungkur, kerna kekuatan utk menulis itu masih aku simpan dlm hati..tidak aku luahkan..

Namun itulah, kerana aku berimpian, kerna aku menginginkan..suatu pentas yang cukup luas untuk aku meluahkan segalanya. pentas yg aku sendiri reka, yang aku sendiri pencetus muziknya dan aku sendiri penulis jln crtenya. pelakon dan penarinya pula adalah jari jemariku sendiri yg taat setia. Skrip lakonan, lenggok penari, alohan pentas adalah hasil cetusan idea aku sendiri. Dan jatuh bangunnya pementasan ini juga, adalah hasil tangan aku sendiri. Dan dgn bantuan revolusi sel-sel dlm hati & otak aku ini, maka terhasillah coretan pertama aku dlm “Skeleton Coffee” ini. Yg aku harapkan, jari jemariku x kan berhenti menari di sini, cetusan idea pula tidak akan pernah surut.Sekian

p/s : Thanks to Yazid, Kucai, Fa n semua ahli Teratak 42 yg begitu encourage aku utk menulis. Diorg ni la sifu2 aku.

7 comments:

Yazid Husain said...

Welcome to blogger world. Ko dah bisa jagi jurnalist taniah.

فيصل said...

kamu berbahasa seindah mentari terbit dari ufuk timur beserta angin yang bertiup dari selatan beserta bayu laut utara yang mendatangkan keunikan tersendiri.. memang indah .. kena pada gaya.. selamat datang ke alam luahan perasaan di alam maya

ف wildchild said...

one big step woo. taniah. keep up the good work! :)

- j o h a r i - said...

kredit to yazid, kuchai n fa..

perghhh..lyn gak tulis blog ni beb. thnks la korg coz ajar aku cmne nk wat blog ni, especialy yazid la. kalo ko x ajr mmg x kn ade lgkh pertama aku. so pasni aku hrp sifu2 x jemu la curah ilmu2 k.thnks frenz...

abeming said...

wah...susunan bahasa n kiasan ngalahkan student sastera...aku yakin rakyat2 teratak 42 akan pandai bermadah pujangga pasni...

selamat datang ke dunia blogger...=)

- j o h a r i - said...

thanks abeming
sbnrnya bdk2 teratak 42 ni la yg encourage aku utk menulis
abis dh hari2 tgk diorg mengadap comp
tulis blog..aku pon nk gak la
nway..aku masih baru..so mntk2 la tunjuk ajar k

オダ - OD@ said...

hahahaha....welcome2..emm bertambah la sorang bloger yg wat aku gelak sorang2 kat ofis...korang ni bila menulis...aku letak linl blog ko dlm blog aku ekk...ko duk satu umah ngan kucai ekk...

 

Some Contents

Categories